وينبغي لمن هو شعب يحتذى به، أن تكون قادرة على الحفاظ على احترام الذات وحتى لا يسقط بسهولة المقيتة. لأنه من مخاطر كبيرة.

Siapa saja yang menjadi panutan rakyat, harus bisa menjaga harga diri dan tidak mudah terjerumus perbuatan tercela. Karena memang berat risikonya.

***

Pasinaon Basa Jawa (Pelajaran Bahasa Jawa). Bagian bawah Bahasa Indonesia

Warta

Akhir-akhir iki akeh layang kabar, tabloit, apadene siaran televisi kang ngabarake anane skandhal seks tumrap salah sawijining anggota DPR saka parte gedhe karo penyanyi dhangdhut. Skandhal kasebut sejatine mung salah sawijining saka skandhal-skandhal seks kang wis tau diwartakake lan dumadi ing Indonesia iki. Skandhal seks sing sadurunge uga tau gawe gegering masarakat antarane yaiku Bandung Lautan Asmara, oknum PNS saka Klaten, saka Surabaya, lan isih akeh maneh.

Saiki wis cetha, kanthi anane kemajuwan ing bidhang teknologi informasi, saliyane nduweni manfaat kang wigati lan positif, sejatine uga nduweni pengaruh kang suwalike utawa negatif. Masarakat kanthi gampang bisa golek film-film blue. Sawise iku padha ketagihan lan padha banjur mraktekake. Yen anggone mraktekake karo sisihane resmi wae ora apa-apa. Nanging akeh sing banjur mraktekake karo pacangane, selingkuhane utawa dhemenane. Ora mung tekan kono thok. Sawise dipraktekake karo selingkuhane banjur padha dijupuk gambare nganggo alat-alat canggih kang awujud kamera saka HP utawa kamera audio visual. Yen ora bisa primpen anggone nyinggahake dadine bakal sumebar kanthi cepet banget. Ya ngono iku nalika teknologi informasi digunakake kanthi ora bener lan akibat negatife.

Nalika sing kena skandhal seks warga masarakat biasa, mesthi ora nduweni pengaruh kang luwih gedhe. Adate rame sedhela banjur ilang ngono wae. Nanging suwalike yen sing kena skandhal seks wong sing duwe pangkat lan kudune dadi contone warga masarakat liyane, mesthi kasus kasebut ora gampang ilang saka pangeling-elinge warga masarakat. Sedhela-dhela bakal diundhat-undhat maneh. Mula sapa wae sing dadi panutane rakyat, kudu bisa njaga ajining dhiri lan aja gampang kejlomprong ing tumindhak nistha. Amarga abot sanggane.

Berita

SKANDAL SEKS

Akhir-akhir ini banyak koran, tabloit, dan juga siaran televisi yang menginformasikan adanya skandal seks terhadap salah seorang anggota DPR dari salah satu partai besar dengan seorang penyanyi dangdut. Skandal tersebut sebenarnya hanya salah satu dari skandal-skandal seks yang pernah diberitakan dan terjadi di Indonesia ini. Skandal seks yang sebelumnya juga pernah membuat heboh masyarakat di antaranya adalah kasus Bandung Lautan Asmara, oknum PNS dari Klaten, juga yang dari Surabaya, dan masih banyak lagi kasus lain.

Sekarang sudah jelas, dengan adanya kemajuan di bidang teknologi informasi, di samping memiliki manfaat penting dan positif, sebenarnya di balik itu juga mempunyai pengaruh sebaliknya yakni yang negatif. Masyarakat dengan mudah dapat mencari film-film blue. Setelah itu banyak yang kemudian melihatnya, lalu ketagihan dan akhirnya mempraktikkannya. Ketika mempraktikkannya dengan pasangan resmi tidak menjadi soal. Namun kemudian banyak yang kemudian mempraktikkannya dengan pacarnya atau selingkuhannya. Bahkan tidak hanya sebatas itu saja. Setelah dipraktikkan dengan selingkuhannya lalu diambil gambarnya dengan menggunakan alat-alat canggih baik berupa kamera HP atau kamera audio visual. Celakanya jika tidak disimpan dengan sangat rahasia dapat tersebar dengan sangat cepat. Itulah ketika alat teknologi informasi tidak digunakan dengan benar dan dampak negatifnya.

Ketika yang terkena skandal seks warga masyarakat biasa, pasti tidak banyak berpengaruh lebih besar. Biasanya hanya heboh sebentar setelah itu akan hilang sendiri. Namun sebaliknya jika yang terkena skandal seks pejabat yang seharusnya memberi teladan bagi rakyat, pasti kasus tersebut sulit hilang dari ingatan masyarakat. Sebentar-sebentar pasti akan terungkit kembali. Maka bagi siapa saja yang menjadi panutan rakyat, harus bisa menjaga harga diri dan tidak mudah terjerumus perbuatan tercela. Karena memang berat risikonya.

Diasuh oleh: Suwandi Suryakusuma

Sumber: tembi.org

Ilustrasi: hminews.com

(nahimunkar.com)

(Dibaca 1.808 kali, 1 untuk hari ini)