(Bahasa Jawa, yang Bahasa Indonesia di bagian bawah)

JAKARTA – sapuluh dina pamerentahane Jokowi wis menehi bebungah, lan dadi kabar neng macem-macem media massa sacara masif. durung satus dina rakyat wis oleh suguhan saka pamerentahan anyar sing nglarak banget.
Suguhan pisanan, rakyat terperangah banget karo ditangkepe sawijine wong sing dituduh menghina Presiden Jokowi. Tukang sate liwat facebooknya dituduh menghina Presiden Jokowi. terus digelandang dening polisi. iki awal pamerentahan Presiden Jokowi.
dibandingna karo SBY, wayah kuwi, mentas dilantik fotonya wis diinjak-injak lan kaobong. Bahkan ana aksi demo neng Bunderan HI sing nggawa kebo, lan bokong kebo kuwi tinulisi “si Bu ya”. ning, SBY ora ngongkonke aparat kepolisian nangkep para demonstran sing wis menghinanya.
Suguhan kapindho, perpecahan PPP sing sungsang sengkarut, lan terus pamerentah mengesahkan hasil Muktamar PPP neng Surabaya. iki modusnya persis neng zaman Orba. Dibikin pecah. banjur, kelompok sing mendukung pamerentah menang, lan sabanjure diakoni dadi sing legal.
Untung Golkar kedadeyan dislametake dening Aburizal Bakri. sanajan, wis ana unsur-unsur ‘pengkhianat’ neng jero Golkar, ning terus dipecat. banjur, mati angin lan ora mbanjurke gerakane.
Ning, pamerentah Jokowi-JK, mesti nduweni tujuan sing bersifat strategis, kepriye melemahkan Koalisi abang putih, mesti strategis padha sing saiki dialami dening PPP.
Suguhan ketelu, laire DPR tandingan, sing dikomandani saka Koalisi Indonesia Hebat, lan dadi promotornya PDIP. amarga, ora oleh jatah pimpinan DPR, MPR, lan Komisi-Komisi neng DPR. Koalisi Indonesia Hebat, nggawe mosi marang DPR sing saiki neng kuwasani dening Koalisi abang putih.
Dekne kabeh ora bisa tampa karo dikuwasani DPR, MPR, lan Komisi-Komisi, lan terus mengembangkan isu, menawa Koalisi abang putih, arep menjegal lan nibakne Presiden Jokowi. Bahkan, Koalisi Indonesia Hebat, njaluk Presiden Jokowi ngetokke Perpu.
Padahal, landasan penyusunan pimpinan DPR, MPR, Komisi-Komisi sing dimenangna dening Koalilsi abang putih kuwi MD3. MD3 pun wis diuji dening Mahkamah Konstitusi (MK), ora ana sing melanggar konstitusi. Artine, MD3 sah dadi landasan undang-undang neng DPR.
suguhan sing kapapat saka pamerentahan Jokowi, awal Januari, begitu rakyat Indonesia tangi turu, rega BBM wis mundak. undhak-undhakan BBM kuwi, wis ket awal dadi perhatiane Jokowi lan JK. Bahkan, pas Jokowi ketemu SBY neng Bali, pertama-tama sing dijaluk Jokowi, ben SBY munggahake rega BBM. iki papat suguhan sing ana saka pamerentah Jokowi.
Tentu, suguhan sing nglarak banget meneh saka Presiden Jokowi, ngangkat menteri maritim, sing gemar udud, awakee neng ‘tato’ne, lan sing nglarak meneh, konon nduweni bojo luwih saka siji. tenan menakjubkan banget bebungahe marang rakyat.
Nyat, kabeh sing kinira becik kuwi, durung tentu becik, lan saiki rakyat menikmati pamerentahan anyar, embuh sedhih embuh bahagia. Nikmati wae. urip neng donya ora terlalu lama. Bersabarlah dengan Bersabarlah dengan segala kesulitan dan penderitaan, nanti akan ada kemudahan. [dimas] voa-islamcom Kamis, 7 Muharram 1436 H / 30 Oktober 2014 14:36 wib
***
(Bahasa Indonesia)

Suguhan dari PDIP dan Pemerintah Jokowi kepada Rakyat

JAKARTA – Sepuluh hari pemerintahan Jokowi sudah memberikan hadiah, dan menjadi berita di berbagai media massa secara masif. Belum seratus hari rakyat sudah mendapat suguhan dari pemerintahan baru yang sangat menarik.
Suguhan pertama, rakyat sangat terperangah dengan ditangkapnya seorang yang dituduh menghina Presiden Jokowi. Tukang sate melalui facebooknya dituduh menghina Presiden Jokowi. Langsung digelandang oleh polisi. Inilah awal pemerintahan Presiden Jokowi.
Dibandingkan dengan SBY, waktu itu, baru saja dilantik fotonya sudah diinjak-injak dan dibakar. Bahkan ada aksi demo di Bunderan HI yang membawa kerbau, dan pantat kerbau itu ditulisi “Si Bu Ya”. Tapi, SBY tidak memerintahkan aparat kepolisian menangkap para demonstran yang sudah menghinanya.
Suguhan kedua, perpecahan PPP yang sungsang sengkarut, dan langsung pemerintah mengesahkan hasil Muktamar PPP di Surabaya. Ini modusnya persis di zaman Orba. Dibikin pecah. Kemudian, kelompok yang mendukung pemerintah menang, dan selanjutnya diakui sebagai yang legal.
Untung Golkar berhasil diselamatkan oleh Aburizal Bakri. Meskipun, sudah ada unsur-unsur ‘pengkhianat’ di dalam Golkar, tapi langsung dipecat. Kemudian, mati angin dan tidak melanjutkan gerakannya.
Tapi, pemerintah Jokowi-JK, pasti mempunyai tujuan yang bersifat strategis, bagaimana melemahkan Koalisi Merah Putih, pasti strategis sama yang sekarang dijalani oleh PPP.
Suguhan ketiga, lahirnya DPR tandingan, yang dikomandani oleh Koalisi Indonesia Hebat, dan sebagai promotornya PDIP. Karena, tidak mendapatkan jatah pimpinan DPR, MPR, dan Komisi-Komisi di DPR. Koalisi Indonesia Hebat, membuat mosi kepada DPR yang sekarang di kuasai oleh Koalisi Merah Putih.

Mereka tidak bisa terima dengan dikuasai DPR, MPR, dan Komisi-Komisi, dan terus mengumangkan isu, bahwa Koalisi Merah Putih, mau menjegal dan menjatuhkan Presiden Jokowi. Bahkan, Koalisi Indonesia Hebat, meminta Presiden Jokowi mengeluarkan Perpu.

Padahal, landasan penyusunan pimpinan DPR, MPR, Komisi-Komisi yang dimenangkan oleh Koalilsi Merah Putih itu MD3. MD3 pun sudah diuji oleh Mahkamah Konstitusi (MK), tidak ada yang melanggar konstitusi. Artinya, MD3 sah sebagai landasan undang-undang di DPR.
Suguhan yang keempat dari pemerintahan Jokowi, awal Januari, begitu rakyat Indonesia bangun, harga BBM sudah naik. Kenaikan BBM itu, sudah sejak awal menjadi perhatian Jokowi dan JK. Bahkan, ketika Jokowi bertemu SBY di Bali, pertama-tama yang diminta Jokowi, agar SBY menaikan BBM. Inilah empat suguhan yang ada dari pemerintah Jokowi.
Tentu, suguhan yang sangat menarik lagi dari Presiden Jokowi, mengangkat menteri maritim, yang gemar merokok, badannya di ‘tato’, dan yang menarik lagi, konon memiliki suami lebih dari satu. Sungguh sangat menakjubkan hadiahnya kepada rakyat.
Memang, semua yang disangka baik itu, belum tentu baik, dan sekarang rakyat menikmati pemerintahan baru, entah sedih entah bahagia. Nikmati saja. Hidup di dunia tidak terlalu lama. Bersabarlah dengan segala kesulitan dan penderitaan, nanti akan ada kemudahan. [dimas] (voa-islam.com) Kamis, 7 Muharram 1436 H / 30 Oktober 2014 14:36 wib

(nahimunkar.com)

(Dibaca 1.212 kali, 1 untuk hari ini)