• Sutiyoso yang juga mantan Gubernur DKI Jakarta itu mengharapkan agar semua orang Indonesia waspada tehadap serbuan TKA asal Tiongkok dan segera sadar akan kemungkinan etnis China akan menjadi mayoritas di tanah air.

     

  • “Yang paling dekat Singapura, perdana menteri pertama orang Melayu, sekarang sudah tidak ada lagi. Lihatlah Malaysia sudah beberapa departemen dipimpin etnis ini (China),” ungkapnya

     

  • Sutiyoso pun mengaku miris akan jumlah TKA asal China yang jumlahnya begitu banyak. Pria asal Semarang itu mengaku kebanyakan yang datang bukanlah investor atau tenaga ahli, melainkan pekerja kasar yang jumlahnya ribuan.

     

  • Dia juga menyinggung utang Indonesia yang semakin tinggi serta kekhawatiran terhadap nasib bangsa Indonesia kedepannya

     

     

Ilustrasi. Ratusan TKA China ke RI Saat Larangan Mudik Diklaim Lewati Prokes Ketat/

Ratusan TKA China ke RI Saat Larangan …

/suara.com

 

Mantan kepala BIN Sutiyoso mengungkapkan kekhawatirannya akan terus berdatangannya tenaga kerja asing (TKA) dari China, dia bahkan menjamin mereka tak akan kembali lagi ke negaranya.

 

Sutiyoso yang juga mantan Gubernur DKI Jakarta itu mengharapkan agar semua orang Indonesia waspada tehadap serbuan TKA asal Tiongkok dan segera sadar akan kemungkinan etnis China akan menjadi mayoritas di tanah air.

 

Sutiyoso yang juga akrab disapa Bang Yos itu menyebut karena pernah berkecimpung di dunia intelejen dia pun mengaku bisa membaca pola dari para pekerja yang datang di Kalimantan, Sulawesi, hingga Papua itu yang menurutnya mereka tidak akan kembali ke negara asal yakni Negeri Tirai Bambu.

 

“Jadi kita harus waspada, saya jamin orang itu gak akan pulang ke negaranya,” tegas Sutiyoso seperti dikutip Hops.ID dari Terkini jaringan media Suara pada Senin, 22 Mei 2022.

 

“Kok kita gak sadar-sadar gitu, bukan apa-apa saya ini orang intelejen, bisa membaca. Pegawai-pegawai itu yang di Kalimantan, Sulawesi sampai Papua gak akan kembali ke sana (China),” lanjutnya.

 

Sutiyoso lantas menegaskan bahwa para pekerja China itu punya alasan untuk tidak kembali ke negara asalnya.

 

Hal itu lantaran kejamnya aturan yang ada di negara asal mereka. Salah satunya adalah aturan larangan memiliki anak maksimal satu orang.

 

Saat seseorang memiliki dua anak, maka anak kedua akan diperlakukan seperti anak yatim piatu oleh pemerintah di sana.

 

Tetapi peraturan itu tak ada di Indonesia. “Di Tiongkok jika punya anak dua, yang kedua seperti anak yatim piatu diperlakukannya oleh pemerintah, di sini mereka bikin anak sebanyak-banyaknya,” tutur Bang Yos.

 

Dia lantas mencontohkan di beberapa negara tetangga yang kini pejabat di level atas mayoritas adalah etnis China atau memiliki darah Tionghoa.

 

“Yang paling dekat Singapura, perdana menteri pertama orang Melayu, sekarang sudah tidak ada lagi. Lihatlah Malaysia sudah beberapa departemen dipimpin etnis ini (China),” ungkapnya

 

Sutiyoso pun mengaku miris akan jumlah TKA asal China yang jumlahnya begitu banyak. Pria asal Semarang itu mengaku kebanyakan yang datang bukanlah investor atau tenaga ahli, melainkan pekerja kasar yang jumlahnya ribuan.

 

“Saya miris kok banyak sekali pekerja asing datang, kalau dia investor bawa duit ya silakan, kalau tenaga ahli silakan, tenaga ahli itu dua atau tiga, bukan ribuan,” ujarnya

 

Dia juga khawatir para TKA China itu akan memiliki keturunan di Indonesia, dan hal ini bisa membuat mereka menjadi etnis mayoritas di tanah air.

 

Oleh karena itu, Indonesia sebaiknya segera sadar agar hal itu tak akan terjadi.

 

“Jadi jangan sampai kita gak sadar-sadar akhirnya mereka yang mayoritas suatu saat nanti,” tandas Bang Yos.

 

Dia yang kini telah berusia 77 tahun mengaku meski sudah tua tetapi tidak bisa diam saja tutup mata.

 

“Tidak bisa saya seperti itu, itu akan dosa bagi saya. Saya ingin wakafkan sisa umur saya untuk mengabdi kepada negeri ini, saya ingin negeri ini negeri yang baldatun toyyibatun warabbun ghafur,” tegasnya. 

 

Dia juga menyinggung utang Indonesia yang semakin tinggi serta kekhawatiran terhadap nasib bangsa Indonesia kedepannya. 

 

“Apalagi akibat pandemi dan utang yang bertumpuk situasi ke depan khawatir situasi lebih buruk lagi,” jelasnya.

 

“Karenanya dia meminta semua orang tidak tinggal diam. Kita harus paling depan mengamankan NKRI sesuai cita-cita para leluhur kita,” tandasnya.

 

Sumber: hops

@geloranews

23 Mei 2022

***

Bahlatullah, Doa Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wa Sallam untuk Pemimpin yang Menyulitkan Umat Islam

Posted on 21 November 2018

by Nahimunkar.org

Bahlatullah, Doa Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wa Sallam, laknat Allah atas pemimpin yang menyulitkan Ummat Islam.

 اللَّهُمَّ مَنْ وَلِيَ مِنْ أَمْرِ أُمَّتِي شَيْئًا فَشَقَّ عَلَيْهِمْ فَاشْقُقْ عَلَيْهِ وَمَنْ وَلِيَ مِنْ أَمْرِ أُمَّتِي شَيْئًا فَرَفَقَ بِهِمْ فَارْفُقْ بِهِ (أحمد ، ومسلم عن عائشة) 

Ya Allah, siapa yang menjabat suatu jabatan dalam pemerintahan ummatku lalu dia mempersulit  urusan mereka, maka persulitlah dia. Dan siapa yang menjabat suatu jabatan dalam pemerintahan ummatku lalu dia berusaha menolong mereka, maka tolong pulalah dia.” (HR Ahmad dan Muslim dari Aisyah).

{ وَمَنْ وَلِيَ مِنْهُمْ شَيْئًا فَشَقَّ عَلَيْهِمْ فَعَلَيْهِ بَهْلَةُ اللَّهِ فَقَالُوا : يَا رَسُولَ اللَّهِ وَمَا بَهْلَةُ اللَّهِ قَالَ : لَعْنَةُ اللَّهِ } رَوَاهُ أَبُو عَوَانَة فِي صَحِيحِهِ

Dan barangsiapa memimpin mereka dalam suatu urusan lalu menyulitkan mereka maka semoga bahlatullah atasnya. Maka para sahabat  bertanya, ya RasulAllah, apa bahlatullah itu? Beliau menjawab: La’nat Allah. (HR Abu ‘Awanah dalam shahihnya. Terdapat di Subulus Salam syarah hadits nomor 1401).

Aamiin ya Rabbal ‘aalamiin.

Rasûlullâh Shallallahu ‘alaihi wa sallam juga memberi peringatan keras kepada penguasa yang menipu rakyatnya diharamkan dari surga.

Rasûlullâh Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

مَا مِنْ عَبْدٍ يَسْتَرْعِيهِ اللَّهُ رَعِيَّةً يَمُوتُ يَوْمَ يَمُوتُ وَهُوَ غَاشٌّ لِرَعِيَّتِهِ إِلاَّ حَرَّمَ اللَّهُ عَلَيْهِ الْجَنَّةَ

“Tidak ada seorang hamba yang Allâh memberikan kekuasaan kepadanya mengurusi rakyat, pada hari dia mati itu dia menipu rakyatnya, kecuali Allâh haramkan surga atasnya.” [HR. Muslim, no. 142]

***

Doa Seorang Dosen Senior di Bandung

“Wa tilka’l ayyamu nudawiluha bainan nas” (hari kejayaan itu dipergilirkan diantara manusia).

“Kejayaan” Pak Jokowi dari Solo ke Jakarta, lalu menjadi Presiden, sudah selesai.
Moga perjalanannya tidak berawal dari got dan berakhir di got pula. (Akhir tulisan ‘Politik Bumi Hangus Jokowi’ Oleh: M Rizal Fadillah

(nahimunkar.org)