Guru-guru sekolah Katolik saat itu dapat pembinaan khusus sebagai guru misionaris. Dia (Lasiman tetangga Mbah Marijan) dilatih dari Keuskupan Agung Semarang dan dari Gereja Bintaran