Ketika seorang ‘awam’ (sudah bertahun ngaji) mendapatkan penyebutan pembagian bid’ah semisal: bid’ah haqiqiyyah dan idhafiyyah,