Seorang Da’i kampung merenung dengan meneteskan air mata. Dia dalam kesendiriannya yang sepi sedang menerawang masa