.   Para pembela tahlilan (atau dulu sering disebut kenduren atau kenduri berkenaan dengan kematian) sering melontarkan kalimat-kalimat yang sesukanya. Bila ada orang meninggal kemudian