Isi konstitusi yang dibuang itu antara lain, “Presiden adalah warga negara Indonesia asli”. Dalam kalimat