Anggota Komisi V DPR RI Epyardi Asda berpendapat, pengadaan megaproyek yang diprediksi menelan anggaran menceapai US$5,5 miliar itu dinilai belum memiliki urgensi yang mendesak sehingga tidak perlu dibangun. Sebelumnya, Gerindra