Lafadz tersebut berbunyi “Fallahu Khairun haafizhoon”, penggalan ayat ke-64 Surat Yusuf. Ada yang menilai pemasangan lafadz itu merupakan bagian dari rentetan kasus penistaan simbol Islam