Untuk kedua kalinya, situs berita milik stasiun televisi swasta Nasional kembali menggemparkan jagad maya dengan propaganda islamophobianya. Kali ini, isu antiislam dihembuskan redaktur Metro TV