VIVA.co.id – Ahli seksologi, dr Boyke Dian Nugraha, mengkritik kebijakan pemerintah yang menerbitkan Peraturan Pemerintah Pengganti