Kiriman oleh NahiMunkar.com. Dalam sebuah debat, si Pendeta tertawa terbahak-bahak, terheran-heran dan tidak percaya ada ayat