Dengan melihat realita yang ada (di Myanmar), Ustadz Bernard bahkan berani menyatakan bahwa apa yang terjadi di Myanmar bukanlah pembunuhan biasa (terhadap Muslim Rohingya), melainkan