Menteri Agama Lukman Hakim mengaku, usulannya untuk membaca Al-Qur’an dengan langgam Jawa Dandanggulo yang jadi heboh se-Indonesia itu atas izin ulama. Namun dia tidak menyebutkan,