Terbanyak Evakuasi Jenazah Saat Tsunami Aceh, FPI Raih Penghargaan Dari WHO dan Bakti Husada (Arsip)


 

Jakarta – Saat bencana Tsunami melanda Aceh pada 26 Desember 2004, seribu lebih relawan FPI ikut membantu mengevakuasi 100 ribu lebih mayat korban Tsunami di Aceh selama berbulan-bulan bahkan sampai setahun lebih saking banyaknya korban. 

Akibat peristiwa tersebut, lebih kurang 170.000 orang meninggal dunia dan ratusan ribu rumah, bangunan, dan fasilitas umum di sana luluh lantak. 

 

Imam Besar FPI sendiri Habib Rizieq terjun langsung di lokasi bencana dan selama empat bulan tidak pulang ke Jakart

 

Urusan pengkafanan, pemandian dan penguburan korban dilakukan oleh FPI. Relawan lain mengambil bagian tugas yang lai

 

Karena peran luar biasa FPI itu, FPI diposisikan nomor 1 mengurus jenazah korban Tsunami yang paling banyak, sehingga kemudian Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) melalui WHO (World Health Organization yang bekerja sama dengan kementerian kesehatan memberikan apresiasi tingginya kepada FPI

 

Sertifikat tersebut ditandatangani langsung oleh Dr Georg Petersen, sebagai perwakilan WHO di Indonesia dan Dr Sjafii Ahmad, M

 

Koordinator Relawan FPI Nasional saat itu, Ustadz Haji Machsuny Kaloko yang menerima sertifikat penghargaan dari WHO dan Bakti Husada sebagai wujud apresiasi kegiatan sosial kemanusiaan FPI di Aceh. Alhamdulilla

 

Pemberian penghargaan ini sebetulnya sudah lama, dan selama ini tidak dipublikasikan oleh FPI karena FPI memang tidak suka untuk memamerkan aksi-aksi sosial kemanusiaannya

 

Namun seiring perkembangan zaman dimana fitnah dan propaganda jahat terhadap FPI semakin keji, maka pihak FPI pun kini tidak lagi menutup-nutupi kegiatan sosial kemanusiaanny

 

Selain untuk membantah tudingan dan fitnah, karena FPI adalah Ormas Islam dan milik umat, maka umat pun berhak untuk tau apa saja kegiatan FPI selama in

 

“Ana diberikan amanah oleh Imam Besar Habib Rizieq Shihab sebagai Kordinator Relawan FPI Nasional (sekarang Relawan Nasional HILMI FPI). Relawan yang turun ke Aceh sebanyak 1.000 orang lebih dari seluruh pelosok Tanah Air NKRI. Alhamdulillah kita Kompak dan menyatu dibawah satu komando IB HRS untuk semaksimal mungkin mengevakuasi jenazah para korban Tsunami”, ujar Ustadz Machsuny atau yang akrab dipanggil Ustadz Sonny kepada Redaksi Faktakini.n

 

“Dan berikut ini foto sertifikat dari WHO dan Bakti Husada sewaktu ana diutus IB HRS sebagai Nara Sumber di seminar pasca Tsunami Aceh yang dihadiri oleh beberapa negara. Alhamdulillah FPI diakui dan diposisikan sebagai nomor satu dalam mengurus Jenazah korban bencana Tsunami yang paling banyak”, lanjutnya

 

“Mudah-mudahan dengan disebarnya foto ini menjadi pengingat kita bahwa kita pernah mengalami musibah yang sangat dahsyat dan mengerikan. Dan dapat membangkitkan serta menjadi penyemangat kita dalam berjuang, Jihad untuk melawan penyebaran virus Covid-19. Hidup mulia atau mati syahid. Allahu Akbar!”, tutup Ustadz Sonny.

 

 

Faktakini.net, Jum’at, 17 April 2020

 

(nahimunkar.org)

(Dibaca 320 kali, 1 untuk hari ini)