Salam-Online – Ahad, 2 Desember 2012

WASHINGTON (SALAM-ONLINE.COM): The Washington Post melaporkan bahwa Amerika Serikat mendanai proyek konstruksi bunker bawah tanah di wilayah pendudukan (jajahan) Israel di dekat pangkalan udara Tel Aviv. Secara fisik, bunker bawah tanah, juga proyek tersebut, masih bersifat misteri.

Proyek ini memiliki nama sandi aneh dengan kode “911″, nomenklatur yang sering digunakan untuk serangan 11 September 2012 di New York dan Washington DC.

Dengan tag harga sebesar US$ 100 juta, rencana Situs rahasia “911″ diperkirakan akan memakan waktu dua tahun untuk dapat beroperasi dan merupakan salah satu proyek konstruksi terbesar untuk US Army Corps of Engineers yang pernah dilakukan di luar negeri.

AS sebelumnya telah mendukung Angkatan Pertahanan Israel (IDF) dengan berbagai proyek untuk  mempertahankan pendudukannya di Tepi Barat.

Komplek bunker bawah tanah tersebut memiliki lima bangunan, dengan masing-masing tiga lantai pertama sekitar 41.000 meter persegi.

Rincian lain yang diungkapkan termasuk lebih kecil rendahnya dua lantai yang dirancang sebagai penyimpanan untuk peralatan, demikian sebuah pengumuman yang dimuat di majalah Corps.

Ketika ditanya, AS mengatakan bahwa pihaknya tidak bisa memberikan informasi. Namun, ia mengatakan, bahwa hanya seorang pejabat dari IDF yang bebas untuk menjawab pertanyaan tentang Situs “911″.

Keamanan akan sulit di fasilitas baru. Benteng bawah kedap udara IDF lengkap dengan ruang kelas dan auditorium, yang didukung oleh pintu shock-resistant dan layar radiasi.

Menurut pemberitahuan dalam publikasi Corps, karyawan yang bekerja pada pembangunan proyek hanya dapat datang dari negara-negara yang disetujui, termasuk Calon pekerja AS, Kanada, negara Eropa Barat, Polandia, Moldavia, Thailand, Filipina, Venezuela, Rumania dan China. Pencari kerja dari masyarakat Palestina tidak akan diterima.

Ketentuan keamanan lainnya termasuk bunker rahasia akan memiliki satu gerbang hanya untuk kedua pintu masuk dan keluar situs tersebut. Tidak diperbolehkan keluar atau masuk ke situs tersebut selama jam kerja kecuali untuk truk pasokan.

Juga, koleksi Informasi dari setiap jenis apapun yang berkaitan dengan kegiatan di dalamnya, dilarang.

Staf keamanan harus menjadi warga negara Israel dengan pengalaman sebelumnya di Angkatan Udara Israel. (wartanews)

(nahimunkar.com)

(Dibaca 1.895 kali, 1 untuk hari ini)