Proyek pembangunan kereta cepat tidak layak diteruskan karena akan menjadikan negara berhutang Rp 3 triliun