Cape Town (SI Online) – Dengan alasan toleransi dan kemajuan zaman, seorang akademisi lulusan Inggris, Taj