Hal sangat memalukan dilakukan oleh Dedengkot syiah Indonesia Djalaludin Rahmat, atau yang biasa dipanggil dengan