Sebelum “Islam Nusantara” diusung oleh orang-orang liberal dan bahkan tampaknya didukung oleh Kementerian Agama, sebenarnya