*** Waduh, situs resmi NU memuat tulisan petinggi ISNU (Ikatan sarjana NU?) isinya membahayakan aqidah