waktu saya SMP di pesantren al-Irsyad Tengaran dulu, setelah liburan, mau balik ke pesantren. Mau safar. Udah pamitan ama keluarga. Pas mau keluar dari rumah, adek saya teriak. Tunggu dulu! Adek saya waktu itu masih SD palingan kelas 1 atau 2. Dia pergi ke kamarnya ambil sesuatu. Lalu lari balik ke saya. Taunya ngasih Rp. 200. Kontan ketawa kita. Tapi ayah larang saya ejek kebaikan ini. Bayangkan, anak kecil begitu udah mau sumbang buat perjalanan jauh saya walau cuma bisa Rp. 200.

Sampai sekarang saya ga lupa itu. akan selalu saya ingat.

Dan kadang saya lupa, orang-orang yang sudah membantu dan berbuat baik pada saya.

Saya harap demi Allah, ngajarnya saya, tafsir, hadits, dan fiqh, pahalanya semoga Allah kekalkan buat saya, buat orang tua saya, buat para guru saya dan buat semua yang menolong kami. Hanya Allah yang tahu dan mampu menghitungnya.

Ya Allah, hamba serahkan isi-isi doa dan harapan pada-Mu.

Hanya Allah yang bisa membalas segala kebaikan sesuai kadarnya.

 

Hasan Al-Jaizy

(nahimunkar.com)

(Dibaca 11.242 kali, 1 untuk hari ini)