MUI Wilayah IV Kirim Rekomendasi ke Munas MUI di Surabaya yang Berlangsung 24-27 Agustus 2015. Munas itu di antaranya akan memilih ketua umum MUI.
Sejumlah rekomendasi, kata Ketua MUI Jatim KH Abdusshomad Buchori, antara lain terkait syariat, yakni menyuarakan agar paham-paham merusak Aqidah tidak diberikan kesempatan berkembang di Indonesia karena semakin membuat masalah, salah satunya usulan diperbolehkannya menikah beda agama.
“Ada juga usulan perkawinan sejenis dan kami paling lantang menolaknya dan itu sangat tidak masuk akal sehat. Jangan sampai Aqidah masyarakat Indonesia dirusak oleh hal-hal yang demikian,” ucap Ketua MUI Jatim KH Abdusshomad Buchori.

Perlu diketahui, hal yang berkaitan dengan aliran sesat, Ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI) KH. Kholil Ridwan pernah memberikan orasinya saat membuka Munas FPI, Kamis (22/8 2013 ).

Kholil Ridwan di hadapan Menteri Agama dan ribuan kader FPI, pimpinan Ponpes Husnayain ini menegaskan bahwa MUI adalah payung bagi seluruh umat Islam dan Kelompok Islam.

“Kecuali aliran sesat seperti Ahmadiyah!” tandasnya.

“Allahuakbar!” sambut ribuan kader FPI.

“Syiah!” tegasnya.

“Allahuakbar!” pekik ribuan kader FPI.

“Dan, LDII!” tukasnya.

“Allahuakbar!” respon ribuan kader FPI.

(lihat https://www.nahimunkar.org/ketua-mui-semprot-pentolan-syiah-dan-karib-aliran-sesat-ldii/ )

Oleh karena itu wajar, MUI Wilayah IV Kirim Rekomendasi ke Munas MUI di Surabaya yang Berlangsung 24-27 Agustus 2015 yang intinya menyuarakan agar paham-paham merusak Aqidah tidak diberikan kesempatan berkembang di Indonesia.

Inilah beritanya.

***

 

MUI Wilayah IV Kirim Rekomendasi ke Munas

Senin, 24 Agustus 2015 18:44 WIB

Pewarta: Fiqih Arfani

Ketua MUI Jatim KH Abdusshomad Buchori saat memberikan keterangan pers di arena Munas IX MUI di Surabaya, Senin (24/8) (Foto Fiqih Arfani)

 Ada sejumlah rekomendasi yang akan dikirim pada pelaksanaan Munas IX MUI. Hal ini berdasarkan kesepakatan saat Rakorda MUI Wilayah IV

Surabaya (Antara Jatim) – Majelis Ulama Indonesia (MUI) Wilayah IV mengirimkan sejumlah rekomendasi ke agenda Musyawarah Nasional (Munas) IX yang berlangsung di Surabaya, 24-27 Agustus 2015.

“Ada sejumlah rekomendasi yang akan dikirim pada pelaksanaan Munas IX MUI. Hal ini berdasarkan kesepakatan saat Rakorda MUI Wilayah IV,” ujar Pimpinan MUI Wilayah IV, KH. Abdusshomad Buchori, ketika ditemui di arena Munas di Surabaya, Senin.

MUI Wilayah IV sendiri terdiri dari MUI Provinsi Jawa Timur, MUI Provinsi Bali, MUI Provinsi Nusa Tenggara Barat (NTB), serta MUI Nusa Tenggara Timur (NTT).

Sejumlah rekomendasi, kata dia, antara lain terkait syariat, yakni menyuarakan agar paham-paham merusak Aqidah tidak diberikan kesempatan berkembang di Indonesia karena semakin membuat masalah, salah satunya usulan diperbolehkannya menikah beda agama.

“Ada juga usulan perkawinan sejenis dan kami paling lantang menolaknya dan itu sangat tidak masuk akal sehat. Jangan sampai Aqidah masyarakat Indonesia dirusak oleh hal-hal yang demikian,” ucapnya.

Berikutnya, lanjut dia, permasalahan pertanahan yang diharapkan tidak ada seseorang memiliki tanah hingga beribu-ribu hektare karena berimbas pada persoalan sosial.

“Saat ini banyak di antara warga masyarakat yang belum memiliki rumah atau juga tanah. Namun, di sisi lain ada yang memiliki tanah sampai dengan seribu hektare, dan itu harus ada aturan,” katanya.

Ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI) Jatim tersebut juga menyampaikan, permasalahan zakat, infaq dan shodaqoh harus memiliki regulasi dan aturan jelas sehingga pengelolaan dananya benar-benar sesuai ajaran agama.

“Kami juga mengusulkan agar paham-paham yang bertentangan dengan Islam di Indonesia masuk, seperti ajaran Ahmadiyah yang benar-benar menyimpang karena percaya ada Nabi setelah Nabi Muhammad SAW,” katanya.

Tidak itu saja, sejumlah usulan lainnya yang tertuang dalam rekomendasi resmi juga akan disampaikan di Munas yang merupakan forum permusyawaratan tertinggi organisasi ulama, zuama, dan cendekiawan tersebut. (*)

Editor: Edy M Yakub/ antara jatim

(nahimunkar.com)

(Dibaca 210 kali, 1 untuk hari ini)