UPDATE Sebaran Virus Corona di Indonesia: Sudah Menginfeksi 17 Provinsi, Terbanyak di DKI Jakarta

tribunjambi.com – Berikut data terkini akan peta sebaran virus corona atau covid-19 di Indonesia.

Jumlah pasien virus corona di Indonesia yang terkonfirmasi positif per Sabtu (21/3/2020) sebanyak 450 kasus.

Dari 450 kasus, sebanyak 38 orang dinyatakan meninggal dunia, sedangkan 20 di antaranya sudah sembuh.

Dengan demikian, pasien yang saat ini masih dalam perawatan ada 392 orang.

Jumlah tersebut mengalami peningkatan sebanyak 81 kasus di banding hari sebelumnya yang berjumlah 369 kasus.

“Ada penambahan kasus 81 orang, sehingga kini total pasien positif Covid-19 totalnya 450 orang,” kata juru bicara pemerintah untuk penanganan Covid-19, Achmad Yurianto saat konferensi pers di Graha Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), Sabtu (21/3/2020) sore.

Sebanyak 450 kasus itu tersebar di 17 provinsi di Indonesia, provinsi DKI Jakarta menjadi daerah yang paling banyak.

Data yang ada di situs covid19.go.id menunjukkan, sebanyak 267 kasus terjadi di DKI Jakarta dengan rincian 17 orang sembuh dan 23 meninggal.

Kasus Covid-19 ini telah melanda di enam provinsi di Pulau Jawa.

Jawa Barat (Jabar) menjadi wilayah dengan kasus terbanyak setelah DKI Jakarta.

Di Jabar terkonfirmasi ada 55 kasus, dengan rincian 1 sembuh, 7 orang meninggal.

Sementara di Banten menjadi wilayah dengan kasus terbanyak ketiga dengan 43 kasus, rinciannya 1 sembuh dan 2 meninggal.

Berikut data sebaran kasus Covid-19 di tiap provinsi hingga Sabtu (21/3/2020) dilansir situs resmi pemerintah covid19.go.id :

 

1. DKI Jakarta

Terkonfirmasi: 267

Sembuh: 17

Meninggal: 23

2. Jawa Barat

Terkonfirmasi: 55

Sembuh: 1

Meninggal: 7

3. Banten

Terkonfirmasi: 43

Sembuh: 1

Meninggal: 2

4. Jawa Timur

Terkonfirmasi: 26

Sembuh: 0

Meninggal: 1

5. Jawa Tengah

Terkonfirmasi: 14

Sembuh: 0

Meninggal: 3

6. Kalimantan Timur

Terkonfirmasi: 9

Sembuh: 0

Meninggal: 0

7. Daerah Istimewa Yogyakarta

Terkonfirmasi: 5

Sembuh: 1

Meninggal: 0

8. Kepulauan Riau

Terkonfirmasi: 4

Sembuh: 0

Meninggal: 0

9. Bali

Terkonfirmasi: 3

Sembuh: 0

Meninggal: 1

10. Sulawesi Tenggara

Terkonfirmasi: 3

Sembuh: 0

Meninggal: 0

11. Kalimantan Barat

Terkonfirmasi: 2

Sembuh: 0

Meninggal: 0

12. Sumatera Utara

Terkonfirmasi: 2

Sembuh: 0

Meninggal: 1

13. Sulawesi Selatan

Terkonfirmasi: 2

Sembuh: 0

Meninggal: 0

14. Kalimantan Tengah

Terkonfirmasi: 2

Sembuh: 0

Meninggal: 0

15. Sulawesi Utara

Terkonfirmasi: 1

Sembuh: 0

Meninggal: 0

16. Lampung

Terkonfirmasi: 1

Sembuh: 0

Meninggal: 0

17. Riau

Terkonfirmasi: 1

Sembuh: 0

Meninggal: 0

 

Rapid Test

Saat ini pemerintah telah mulai melakukan rapid test sebagai tindak pencegahan penyebaran virus corona.

Achmad Yurianto mengatakan hasil rapid test yang negatif belum tentu menunjukkan yang bersangkutan tidak sedang sakit.

Pemerintah akan melakukan rapid test ke seluruh wilayah di Indonesia terutama pada kelompok yang beresiko.

Pemeriksaan rapid test itu akan disinergikan dengan kegiatan tracing pada kasus yang positif corona.

Jika nantinya didapati hasil positif, maka akan dilakukan isolasi terhadap yang bersangkutan.

Namun demikian, Yuri mengingatkan bahwa hasil negatif dari rapid test juga belum menjadi jaminan jika yang bersangkutan tidak sedang sakit.

“Hasil negatif dari rapid test, tidak memberikan jaminan bahwa yang bersangkutan sedang tidak sakit,” kata Yuri seperti disiarkan YouTube BNPB.

 

• Nasib Krisdayanti Terombang-ambing di Negeri Orang saat Pemerintah Batasi Keluar dan Masuk Indonesia

 

• BREAKING NEWS Provinsi Jambi STATUS SIAGA Virus Corona! Gubernur sudah Tanda Tangan

 

Juru Bicara Penanganan Corona, Achmad Yurianto

Juru Bicara Penanganan Corona, Achmad Yurianto (Kompas TV)

Bisa saja pada pemeriksaan ini didapatkan hasil negatif pada orang yang sudah terinfeksi oleh virus corona, namun karena respon imun belum muncul sehingga hal itu tidak terdeteksi.

“Respon serologi, respon imunitasnya belum muncul, ini sering terjadi pada infeksi yang masih berada di bawah 7 haru atau 6 hari, hasilnya akan negatif,” jelasnya.

“Oleh karena itu, ini akan diulang lagi untuk 6 hari atau 7 hari kemudian dengan pemeriksan yang sama,” lanjut Yuri.

Yuri berharap, masyarakat yang dinyatakan negatif tetap melakukan protokol kesehatan seperti melakukan social distancing.

Untuk hasil positif, nantinya juga akan ditindaklanjuti oleh petugas medis.

Pasien yang dinyatakan positif corona bisa saja tidak dilakukan perawatan di rumah sakit namun dilakukan isolasi di rumah.

Pada prinsipnya yakni adalah dilakukan isolasi baik secara perorangan, karantina perorangan ataupun karantina rumah sakit.

Yuri menjelaskan virus corona bisa menyerang siapa saja dan tidak memandang usia.

Ia mengimbau kepada masyarakat untuk tetap berada di rumah jika tak mempunyai kegiatan yang bersifat sangat penting.

“Pastikan kalau memang tidak perlu sama sekali untuk keluar dari rumah, lebih baik tidak keluar dari rumah,” kata Yuri.

Data yang ada saat ini, menunjukkan bahwa untuk kelompok usia muda mempunyai daya tahan yang lebih baik.

Namun bukan berarti kelompok usia muda ini tidak akan terkena, malah justru hal ini perlu diperhatikan, sebab kelompok usia muda bisa terkena namun tanpa mengalami gejala.

“Inilah yang kemudian menjadi salah stau faktor cepatnya penyebaran, karena kita terkena tanpa gejala kemudian tidak melakukan isolasi diri,” ucapnya.

Jika hal ini menular ke orang lain terutama ke usia yang lebih tua, hal ini akan menjadi permasalahan yang cukup besar, sebab kelompok usia yang lebih tua akan lebih rentan.

 

(Tribunnews.com/Tio)

Artikel ini telah tayang di Tribunnews.com dengan judul Peta Sebaran Covid-19 di Indonesia: Menginfeksi 17 Provinsi, Terbanyak di DKI Jakarta

Sabtu, 21 Maret 2020 20:16

(nahimunkar.org)

(Dibaca 418 kali, 1 untuk hari ini)