Sederet  kedustaan Syiah diungkap dalam video yang semula merupakan siaran Khazanah Trans7 ini. Dari kedustaan perayaan Idul Ghadir, doa melaknat Abu Bakar dan para sahabat Nabi shallahu ‘alaihi wasallam, pengkafiran syiah terhadap para sahabat Nabi dan Ahlus Sunnah.

  • Syiah memiliki Tuhan dan Nabi yang berbeda dengan Tuhan dan Nabi-nya kaum Muslimin, Sayyid Nikmatullah Al-Jazairi –seorang ulama rujukan Syiah- mengatakan,

وحاصله إنا لم نجتمع على إله ولا على نبي ولا على إمام، وذلك أنهم يقولون أن ربهم هو الذي كان محمد صلى الله عليه وسلم نبيه وخليفته بعده أبو بكر. ونحن لا نقول بهذا الرب ولا بذاك النبي، بل نقول إن الرب الذي خليفته أبو بكر ليس ربنا ولا ذلك النبي نبينا.

Kesimpulannya: kita (Syiah Imamiyah dan Ahlus Sunnah) tidak satu Tuhan, tidak satu Nabi dan tidak satu Imam. Pasalnya, Tuhan yang mereka (Ahlus Sunnah wal Jamaah) akui adalah Tuhan yang menjadikan Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam sebagai Nabi-Nya dan Abu Bakar sebagai khalifahnya sepeninggal beliau, sedangkan kami (Syiah Imamiyah) tidak mengakui Tuhan yang seperti ini. Akan tetapi Tuhan yang menjadikan Abu Bakar sebagai khalifah bukanlah Tuhan kami, dan Nabi itu pun bukanlah Nabi kami. (Al-Anwar Annu’maniyyah, Sayyid Nikmatullah Al-Jazairi, jilid 2, hlm. 278, Mu’assasah Al-‘Alami Lil Matbu’at, Beirut, Lebanon.)

Disebutkan, pendiri NU, KH Hasyim Asy’ari pun telah memperingatkan, syiah tidak boleh diikuti.

Serorang ulama Timur Tengah mengemukakan, para peziarah syiah ke kuburan dalam keadaan bersujud dan merangkak dalam jarak 10 meter. Kuburan Abu Lu’luah orang Majusi yang membunuh Umar bin Khatthab ketika mengimami shalat shubuh tahun 23 Hijriyah di Madinah dan kemudian Abu Lu’luah yang Majusi itu mati bunuh diri di Madinah. Tapi  justru dijadikan ada kuburannya di Bandar Kasan di Iran yang diziarahi dengan sebutan Baba Syuja’uddin, Bapak Pahlawan Agama yang Pemberani.

Video ini mengungkap syiah hingga masalah pelacuran nikah mut’ah sampai kemusyrikan menyembah kubur.

Selamat menyimak

(nahimunkar.com)

(Dibaca 1.604 kali, 1 untuk hari ini)