Washington (SI Online) – Perempuan yang mengonsumsi mie instan –di antaranya ramen– sedikitnya dua kali sepekan, berisiko terkena tekanan darah tinggi, peningkatan gula darah dan kolesterol tinggi.

Peneliti Amerika Serikat, Kamis (21/8/2014), menghasilkan kesimpulan itu setelah melakukan observasi terhadap 10.711 orang dewasa; setengahnya perempuan di lembaga Penelitian Pemeriksaan Nutrisi dan Kesehatan Nasional Korea.

Peneliti dari Universitas Harvard menemukan, terdapat 68 persen risiko yang lebih tinggi akan sindroma metabolisme pada perempuan yang tidak terdapat pada pria bila mengonsumsi mie instan lebih dari dua kali dalam sepekan.

Sindroma metabolis adalah kelompok keadaan yang menaikkan risiko penyakit jantung dan gula. Termasuk di dalamnya kandungan lemak terlalu banyak di sekitar panggul.

“Memakan mie instan terkait dengan kenaikan prevalensi sindroma metabolis pada perempuan, dengan pola makan utama yang bebas,” demikian hasil penelitian yang disiarkan pada jurnal nutrisi.

Dengan kata lain, tidak menjadi masalah bila perempuan memakan sejumlah besar nasi, ikan dan sayuran, atau makanan yang lebih berat yaitu daging dan gorengan — bila mereka makan mie instan dua kali seminggu, risiko mendapat masalah kesehatan menjadi lebih besar.

Tidak jelas mengapa pengaruhnya terjadi para perempuan saja dan tidak pada laki-laki.

Frank Hu, seorang guru besar nutrisi dan epidemiologi di Harvard mengatakan, kemungkinan perempuan memberikan jawaban yang lebih benar ketimbang pria. Bisa juga karena perempuan lebih peka terhadap pengaruh karbohidrat, lemak dan garam.

Jadi berapa jumlah yang disebut terlalu banyak untuk menikmati mi instan?

“Satu atau dua kali dalam sebulan tidak apa-apa,” kata Hu seperti dikutip harian New York Times.

red: abu faza
sumber: ANTARA

(nahimunkar.com)

(Dibaca 411 kali, 1 untuk hari ini)