KH Said Aqil Siradj (IST)


Ketua Umum PBNU KH Said Aqil Siradj sangat tidak mempunyai rasa kemanusian dengan menyakini Siyono yang terbunuh Densus 88 sebagai teroris.

“Kalau orang meninggal dan masih diduga tetapi Kiai Said meyakini Siyono itu teroris, sangat tidak manusiawi,” kata pemikir Islam Muhammad Ibnu Masduki kepada suaranasional, Sabtu (9/4).

Menurut Ibnu Masduki, harusnya Kiai Said sebagai Ketua Umum PBNU melakukan advokasi terhadap korban dari kesalahan yang dilakukan Densus 88. “Ini pernyatannnya justru memperkeruh suasana,” ungkap Ibnu Masduki.

Sumber: suaranasional.com, 10/04/2016

***

Ketahuan Bohongnya

Poin penting dari hasil otopsi: Tidak ditemukan luka atau memar di tangan atau bagian tertentu yang menunjukkan ada perlawanan dari Siyono.
(Yang bilang bhw siyono melawan… kini ketahuan jelas bohongnya).

Pantas saja sudah sejak lama MUI dan sejumlah ormas Islam menuntut agar Densus 88 dibubarkan. https://www.nahimunkar.org/mui-dan-sejumlah-ormas-islam-me…/

***

Berikut 4 Poin Hasil Otopsi yang Diumumkan di Komnas HAM

SangPencerah.com – Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas HAM) dan PP Muhammadiyah siang ini (11/4) telah mengumumkan hasil autopsi jenazah almarhum Siyono. Hadir dalam konferensi, Busyro Muqoddas (Ketua PP Muhammadiyah), Dahnil Anzar Simanjuntak (Ketua PP Pemuda Muhammadiyah), dr.Gatot Suharto ( Tim Forensik), Prof.Hafidz Abbas (Komnas HAM).

“Kami melakukan otopsi independen setelah dimintai tolong oleh Komnas HAM”, ujar Busyro Muqoddas selaku Ketua PP Muhammadiyah bidang Hukum dan HAM. Beliau memaparkan bahwa konferensi pers adalah cara untuk #MencariKeadilan almarhum Siyono, mencari kejujuran dalam proses kematiannya alm Siyono.

Berikut hasil outopsi tim forensik Muhammadiyah yang disampaikan dalam konferensi pers di Kantor Komnas HAM, Jakarta Pusat :

Pertama, Otopsi yang dilakukan Tim Dokter forensik yang diminta oleh PP Muhammadiyah adalah otopsi yang Pertama dan belum pernah diadakan otopsi.

Kedua, Pendarahan hebat dengan dibuktikan bagian otak tidak berwarna merah tetapi putih tidak ditemukan, menanda Bahwa pendarahan hebat tidak terjadi dibagian otak meskipun Ada luka dibagian otak Namun Tim forensik menyatakan bukan itu penyebab kematian,Seperti sebelumnya disampaikan pihak kepolisian.

Ketiga, Kesimpulan yang diambil Dokter Tim forensik adalah penyebab kematian adalah patah Tulang diberbagai bagian tubuh terutama bagian dada, Tulang rusuk dll, yang menyebabkan pendarahan hebat dijantung.

Keempat, Tidak ditemukan luka atau memar di tangan atau bagian tertentu yang menunjukkan Ada perlawanan dari Siyono.

Sumber : sangpencerah.com – April 11, 2016

(nahimunkar.com)

(Dibaca 7.603 kali, 1 untuk hari ini)